https://casinobbm88.com/

Sepakbola Sepakbola

Keterampilan Psiko-Motorik

Selain kebugaran fisik, teknik yang kuat, dan kemampuan mental yang baik, seorang pemain sepakbola juga perlu mengembangkan keterampilan psikomotorik, yang berarti kemampuan perhatian dan konsentrasi, multi-tasking, persepsi tersirat (kemampuan untuk memahami agen bola dahulu), orientasi ruang, pemrosesan informasi (input). -output) kecepatan, memori motorik dan sejenisnya.

Untuk mengilustrasikan hal ini, mari kita lihat proses pengolahan informasi dan kinerja gelandang Barcelona, ​​Chavi Hernandez, dari titik menerima bola hingga pelepasannya- momen operan:

A. Mengidentifikasi ruang terbuka dengan arah sudut lewat dan bergerak ke dalamnya.
B. Menyadari bahwa bola sedang dioper ke arahnya.
C. Mengalihkan pandangannya dari bola dan menyaring sekelilingnya.
D. Mengarahkan pandangannya ke arah bola, saat sedang setengah berjalan, mengantisipasi ke mana arahnya dan kekuatannya pada saat penyerapan.
E. Menerima bola (Almost blind absorption), sambil melihat area sekitar dan memperkirakan potensi pergerakan.
F. Mengoper bola dengan akurasi tertinggi ke rekan setimnya atau ke arah ruang terbuka, tempat rekan setimnya bergerak.

Sekarang kita dapat lebih memahami kalimat Chavi dalam sebuah wawancara: “Ketika Anda tiba di Barcelona sebagai seorang anak, hal pertama yang diajarkan kepada Anda adalah: berpikir, berpikir, berpikir dan cepat. Dari usia sepuluh tahun Anda diajarkan bahwa itu adalah malu kehilangan bola.”

Chavi sebenarnya berbicara tentang otak dan fungsi berpikir selama upaya fisik, atau dengan kata sederhana tentang melatih otak.

Dalam bukunya “A User’s Guide to the Brain” (Zmora-Bitan Publishers 2005), Dr. John Ratey, Neuro-Psikiater dari Harvard Medical School, memusatkan wawasan yang berpengaruh sehubungan dengan persepsi pelatihan atlet:

“Bayangkan apa yang terjadi di dalam kepala Anda ketika Anda harus membuat keputusan. Anda menerima informasi dari berbagai fungsi otak: fakta, opini, pikiran, ingatan, dan prediksi hasil. Anda menyusun pecahan informasi, menambahkan alasan, menguji hasil yang mungkin, dan menginstruksikan sebuah Tahapan proses ini didasarkan pada fungsi motorik, pengorganisasian berdasarkan urutan, penambahan analisis dan instruksi, jaringan saraf yang bekerja dalam proses tersebut adalah yang bekerja dalam proses motorik”. Dia lebih lanjut menekankan bahwa: “bagian otak yang digunakan untuk mengatur urutan dan waktu fungsi kognitif adalah bagian yang sama yang mengatur urutan dan waktu tindakan fisik”

Wawasan semacam ini dapat diterapkan secara efektif dengan menggunakan pelatihan psikomotorik, yang disesuaikan dengan pemain secara individu. Dengan kata lain: Karena adalah mungkin untuk melatih pemain sepakbola dan meningkatkan kebugaran fisik, teknik dan koordinasi dan, seperti yang telah diketahui, adalah mungkin untuk melatih pemain catur untuk meningkatkan keterampilan pengambilan keputusannya, lalu mengapa kita tidak bisa melatih keduanya sekaligus?

Potensi bakat

Pemain yang diberkahi dengan bakat yang diberikan Tuhan, seperti Pele, Johan Cruyff, Maradona, Messi, dll. juga diberkahi dengan keterampilan psikomotorik yang sangat langka. Salah satu kualitas khas mereka adalah kemampuan mereka untuk berpikir dan mengambil keputusan yang tepat. Mengambil Eyal Berkovitz sebagai contoh, kualitas unik yang membuatnya menjadi pemain yang baik adalah kemampuannya untuk mengoper (yaitu, memproses informasi yang berkaitan dengan ruang) selama gerakan konstan, tanpa mengambil efek negatif pada kelancaran permainan. Keterampilan semacam ini kadang-kadang dapat membuat perbedaan antara pemain yang baik dan pemain yang sangat baik dan antara pemain yang sangat baik dengan mereka yang diakui sebagai jenius.

Pelatih biasa mengatakan bahwa Anda tidak bisa mengajarkan bakat. Entah Anda memilikinya atau tidak.

Memang benar, tapi coba pikirkan berapa banyak pemain sepakbola berbakat yang bekerja keras dan masih belum bisa memanfaatkan potensi bakatnya secara maksimal?

Seorang pemain sepakbola, yang memiliki kecenderungan untuk “penyimpangan perhatian” (‘pemutusan’) dapat melakukan kesalahan kritis karena kurangnya perhatian sesaat, tidak peduli seberapa berbakatnya dia. Motivasi saja atau latihan keras tidak akan melepaskan tekanan dari pemain dan pelatih. Kita berbicara tentang pola neurologis, yang hampir tidak berpengaruh pada pemain. Langkah pertama menuju pemecahan masalah ini adalah pengembangan kesadaran dan kesadaran akan “pemutusan” ini dan langkah kedua adalah interferensi/pelatihan tepat yang didedikasikan untuk perhatian. Perhatian dan keterampilan konsentrasi seorang pemain sepakbola juga berpengaruh pada jumlah upaya mental yang dia investasikan untuk menjaga konsentrasinya sepanjang permainan.

Jelas kebugaran fisik berpengaruh pada masalah ini, tetapi bahkan jika kita mulai dari asumsi bahwa pemain memiliki kebugaran fisik yang memadai, gejala kelelahan mental akan sering terlihat. Ketika seorang pemain tampil sangat baik di babak pertama dan benar-benar menghilang dari lapangan di babak kedua, ini tidak selalu dapat dikaitkan dengan kebugaran fisiknya. Pemain yang melakukan pelatihan psikomotorik selama beberapa bulan tidak hanya melaporkan peningkatan dan fokus yang lebih baik dalam permainan, tetapi juga perasaan “segar” untuk waktu yang lebih lama. Ini tidak mengejutkan. Otak manusia bereaksi terhadap latihan sama seperti otot-otot tubuh bereaksi terhadap latihan.

Pelatih sering mengeluh tentang pemain yang tidak mengoper bola, ketika ini muncul dari sisi pelatih menjadi pilihan terbaik dan paling sederhana. Akibatnya pelatih menyalahkan pemain karena egois. Ini mungkin terjadi, tetapi dalam beberapa kasus situasi ini disebabkan oleh pemain yang melihat pergerakan, tetapi tidak memproses informasi spasial. Lebih dari sekali ini adalah pemain yang sama, yang “membaca” lapangan dan membuat operan-operan yang sangat baik selama babak pertama.

Fenomena ini memiliki penjelasan sederhana: Perhatian dan upaya fisik, yang perlu diinvestasikan pemain dalam tahap permainan ini “mengunci” kemampuan dalam pikirannya untuk mengantisipasi gerakan dan “membaca” lapangan. Kita tahu bahwa dalam tahap permainan tertentu keterampilan pertama yang diturunkan adalah keterampilan otak yang paling tinggi, artinya: Penglihatan lapangan permainan, mengantisipasi gerakan dan pengambilan keputusan. Pada tahap itu kami (pelatih, pemain, penggemar) melakukan kesalahan yang sama dan mengajukan satu pertanyaan, yang tidak dapat dijawab oleh pemain- Mengapa Anda tidak mengoper bola?

Pelatihan Psikomotorik

Kesulitan perhatian dan konsentrasi tidak diakibatkan oleh tidak berfungsinya satu area atau area lain, tetapi dari kekurangan keseimbangan sistem secara keseluruhan. Para ilmuwan mengidentifikasi empat komponen berbeda dalam sistem perhatian, yang bertanggung jawab sama sekali atas kemampuan umum otak untuk memeriksa sekelilingnya: gairah, orientasi motorik, deteksi inovasi dan penghargaan, serta organisasi operasional. Komponen-komponen ini tidak beroperasi secara terpisah satu sama lain atau dengan cara yang tidak berhubungan dengan aktivitas motorik. Ini berdiri di belakang rasional dan kebutuhan untuk pelatihan gabungan: motorik, perhatian dan kognitif.

Contoh:

Seorang pemain mengoper bola ke pemain lain yang berdiri 4,5 meter di depannya dan pada saat yang sama menerima bola tenis yang dilemparkan ke tangannya. Mereka berdua saling bertukar umpan dan lemparan bola. Saya berdiri di belakang seorang pemain dan memintanya untuk menemukan titik waktu yang tepat (waktu) antara mengoper bola dengan berjalan kaki dan menangkap bola tenis dengan tangan, yang akan memungkinkan dia untuk menoleh ke belakang dan menentukan jumlah jari. , yang saya “berkedip” kepadanya. Tentu saja aktivitas motorik, kualitas operan, menangkap dan mengoper bola tenis menjadi prioritas utama. Jika pemain gagal mengalihkan pandangannya pada waktu yang tepat, ia harus menahan impuls (Impulsiveness restraint), melepaskan dan menyerah (pengambilan keputusan di bawah tekanan sedang) memutar kepalanya ke belakang, agar tidak menurunkan kualitas umpannya. Dalam tahap pelatihan yang lebih lanjut, saya akan meminta pemain untuk menerapkan operasi penjumlahan pada jumlah jari yang ditunjukkan dalam dua kedipan berurutan (pemrosesan informasi, input-output).

Semakin keterampilan pemain meningkat, semakin besar kemungkinan untuk meningkatkan tingkat kerumitan latihan. Pada saat saya merasa bahwa pemain telah mencapai tingkat kinerja yang baik dan melakukannya dengan mudah, saya akan memintanya untuk meningkatkan denyut nadinya ke tingkat permainan dan kemudian mengulangi latihannya. Nantinya ia akan diminta untuk melakukan latihan dalam keadaan lelah.

Ketika seorang pemain telah mencapai titik di mana ia menyelesaikan tantangan motorik penuh perhatian dan sensual yang kompleks tanpa usaha ekstra dan dengan lancar, saya akan memasukkan dalam latihan tantangan kognitif yang membutuhkan: memori spasial, penarikan informasi, perencanaan, imajinasi, dll. Ini adalah cara melatih pemain untuk berpikir lebih cepat, dengan fokus yang lebih baik dan meningkatkan pengambilan keputusannya dalam permainan.

Ratey menulis dalam bukunya “A User’s Guide to the Brain” (Zmora-Bitan Publishers 2005):

“Fleksibilitas luar biasa dari otak manusia memungkinkannya untuk mengatur ulang dirinya sendiri sepanjang waktu dan untuk belajar – Tidak hanya melalui studi akademis, tetapi juga melalui pengalaman, pemikiran, tindakan, dan sensasi. Kita dapat memperkuat jalur neurologis kita, serta otak kita. otot dengan melatih otak atau membiarkannya merosot Prinsipnya sama: “Apa yang tidak digunakan akan hilang!”

Contoh

Pemain berjalan di jalur yang mengikuti bentuk angka 8 dan memfokuskan pandangannya pada pelatih yang berdiri di depannya, di tengah bentuk 8.

Dari sana pelatih mengoper 3 bola juggling dengan warna berbeda. Sekarang pemain mulai berjalan dan memfokuskan pandangannya pada bola yang datang kepadanya dengan cepat. Dia menangkap di satu tangan dan mengoper bola kembali dengan tangan lainnya dalam gerakan melingkar.

Dalam tahap ini pelatihan hanya motorik, sensual dan perhatian.

Saat pelatih mengoper bola, dia menyebutkan warna, yang terkadang cocok dengan warna bola dan terkadang tidak. Pemain harus melanjutkan dengan urutan tindakan yang diperlukan dan merespons dengan mengatakan “ya” setiap kali warna bola cocok dengan apa yang dikatakan pelatih dan mengatakan “tidak” setiap kali warnanya tidak sesuai dengan apa yang dikatakan pelatih (tentu saja bahwa pelatih mengontrol kecepatan passing dan oleh karena itu intensitas latihan). Sekarang pelatihan telah menjadi dua kali lipat: motorik, sensual, perhatian dan kognitif. Pemain tidak hanya dituntut untuk mengamati apakah bagian verbal cocok atau berbeda dari aktivitas yang sedang berlangsung (pemrosesan informasi), ia juga harus terus melakukan ini sepanjang waktu dan di bawah tekanan.

Latihan psikomotorik dibagi menjadi latihan umum, yang cocok untuk setiap jenis olahraga dan untuk pelatihan khusus, yang disesuaikan dengan sifat khusus bidang olahraga tertentu dan dalam hal olahraga kelompok juga disesuaikan dengan peran pemain dalam olahraga. tim. Masing-masing kategori pelatihan di atas dilakukan dalam berbagai kondisi:

A. Reguler, selama pemain masih segar.
B. Intensif, selama usaha (setelah mendapatkan denyut nadi naik)
C. Dalam kondisi lelah.

Kondisi pelatihan diubah untuk melatih otak ke fleksibilitas maksimal dan mensimulasikan sebanyak mungkin situasi nyata dari permainan. Pelatihan ini juga mencakup melatih pernapasan yang benar dalam berbagai situasi, simulasi, dan “latihan penahan”, yang membantu konsentrasi dan pemulihan lebih cepat setelah berusaha. Pada akhirnya semua kegiatan latihan dimaksudkan untuk memenuhi garis bawah yang diungkapkan oleh Johan Cruiff: “Sepakbola terbaik adalah sepakbola sederhana; tetapi sepakbola sederhana adalah yang paling sulit dimainkan”. Dan ya, Anda bermain sepakbola dengan pikiran Anda.